Sosialisasi Pembuatan Minyak Serai Sebagai Campuran Sabun Bath Bomb Untuk Masyarakat Usia Produktif Kota Palangka Raya

Authors

  • Erwin Prasetya Toepak Universitas Palangka Raya
  • I Nyoman Sudyana Program Studi Kimia, Fakultas MIPA, Universitas Palangka Raya
  • Muhammad Irmawan Program Studi Kimia, Fakultas MIPA, Universitas Palangka Raya
  • Ani Mahrita Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Palangka Raya
  • Suherman Program Studi Ekonomi Pembangunan, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Palangka Raya

DOI:

https://doi.org/10.59435/gjpm.v2i1.129

Keywords:

Minyak Serai, Cymbopogon citratus, Sabun, Mahasiswa

Abstract

Cymbopogon citratus, biasa disebut serai, adalah tanaman aromatik yang sangat serbaguna yang terkenal dengan sifat terapeutik dan kegunaannya yang luas. Aplikasi ini mencakup minyak pijat, aromaterapi, pengusir serangga, penyegar udara, parfum, kosmetik, dan bahkan tujuan pengobatan. Tanaman serai merupakan salah satu spesies tumbuhan yang mampu mensintesis minyak atsiri. Di Indonesia, pemanfaatan tanaman serai (Cymbopogon citratus) sebagian besar terfokus pada penerapannya sebagai bahan penyedap makanan. Namun, terdapat potensi besar yang belum dimanfaatkan untuk pengembangan minyak atsiri berkualitas tinggi yang berasal dari tanaman ini. Minyak atsiri biasa disebut demikian karena komposisinya yang mencakup esensi dasar dari masing-masing tanaman. Pemanfaatan minyak atsiri lazim dalam produksi sabun bath bomb. Sabun bath bomb telah mengalami lonjakan popularitas yang signifikan karena digabungkan sebagai pelengkap ritual mandi yang menyenangkan, menawarkan pengalaman sensorik multi-segi yang ditandai dengan produksi busa, warna cerah, dan aroma harum yang menyenangkan. Penyuluhan produksi minyak serai dilakukan pada demografi masyarakat di Palangka Raya yang berada pada rentang usia produktif, khususnya pelajar. Sesi pelatihan meliputi pemberian panduan produksi minyak serai melalui metodologi yang lugas. Kegiatan pengabdian kepada masyarakat ini berhasil dilaksanakan dan mendapat sambutan baik dari kalangan mahasiswa.

Downloads

Download data is not yet available.

References

Koensoemardiyah. (2010). A to Z Minyak Atsiri: untuk industri makanan, kosmetik dan aromaterapi. Yogyakarta: CV Andi.

Maharani, A. B., Destiarti, L., Nurlina, Syahbanu, I., & Rahmalia, W. (2020). Pengaruh Jenis Minyak Terhadap Sifat Fisik Dan Kimia Bath Bomb. Indonesian Journal of Pure and Applied Chemistry, 3(1), 22–30.

Sastrohamidjojo, H. (2004). Kimia Minyak Atsiri. Yogyakarta : Universitas Gadjah Mada University Press.

Sulaswatty, A., Rusli, M.S., Abimayu, H., Tursiloadi. (2019). Quo Vadis Minyak Serai Wangi dan Produk Turunannnya. Jakarta: LIPI Press.

Susditianto, V.K., Purwantoro, H.F. (2017). Ekstraksi Minyak Atsiri Serai Dapur (Cymbopogon Citratus) Dengan Metode Microwaveassisted Hydrodistillation (Mahd). Skripsi. Institut Teknologi Sepuluh Nopember.

Yuniastri, R., Fajarianingtyas, D. A., & Sumitro, E. A. (2022). Karakteristik Foot Salt Sebagai Relaksasi di Masa Pandemi. Journal of Food Technology and Agroindustry,4(1), 8–15.

Published

2023-11-22

How to Cite

Toepak, E. P., Sudyana, I. N., Irmawan, M., Mahrita, A., & Suherman. (2023). Sosialisasi Pembuatan Minyak Serai Sebagai Campuran Sabun Bath Bomb Untuk Masyarakat Usia Produktif Kota Palangka Raya . Gudang Jurnal Pengabdian Masyarakat, 2(1), 01–03. https://doi.org/10.59435/gjpm.v2i1.129